Selamat datang di blog catatan si wulan anak kesling

Home

Minggu, 08 Januari 2012

Cara Pengukuran Kapasitas Paru


Sering kali kita melihat orang yang memilki kecepatan pernapasan dan kedalaman pernapaan berbeda antara yang satu dengan lainnya. Alat untuk mengukur kapasitas paru menggunakan alat Spirometer. Spirometer adalah suatu piranti untuk mengukur volume udara yang diilhami dan yang berakhir oleh paru-paru. Ini merupakan suatu ketepatan tekanan diferensial transducer untuk pengukuran laju alir pernapasan.
Dalam pengukuran kapasitas paru dikenal beberapa istilah, seperti :
1.      Vital Capasity (VC) / Kapasitas Vital
→ adalah volume udara maksimum yang dapat dikeluarkan seseorang setelah mengisi paru-parunya secara maksimum.
2.      Forced Vital Capasity (FVC)
→ adalah volume udara maksimum yang dapat dimasukkan dalam paru-paru, dan secara paksa serta cepat mengeluarkannya semaksimum mungkin.
3.      Forced Expiratory Volume in First Second (FEV1)
→ adalah volume udara yang dikeluarkan pada detile pertama dimulai dengan hembusan nafas kuat pada pernafasan penuh.
Pengukuran Kapasitas paru, disebut :
1.      Normal, bila : a. FVC ≥ 70% dan FEV1 ≥ 80%
b. Rasio FEV1 / FVC : 75-80%
2.      Tidak normal, bila : a. Obstructive     : FEV1 < 80%
          b. Restructive    : FVC < 70%
          c. Combination  : FVC < 70% dan FEV1 < 80%
Sebagian daripada volume statis daripada paru-paru dapat diukur dengan spirometer yaitu: tidal volume dan kapasitas vital (vital capacity). Tidal volume adalah volume pernapasan normal yaitu dengan menghembuskan udara ekspirasi biasa ke dalam spirometer setelah inspirasi biasa. Kapasitas vital adalah volume ekspirasi maksimal setelah inspirasi maksimal (Siregar, 2002).
            Walaupun ekspirasi sudah maksimal, tetapi masih tetap ada udara yang tersisa dalam paru-paru disebut volume residu (residual volume). Volume udara dalam paru-paru setelah ekspirasi normal disebut kapasitas residu fungsional (Functional Residual capacity). Kedua volume paru-paru yang terakhir ini tidak dapat diukur dengan spirometer. Volume ini dapat diukur dengan menggunakan tekhnik pengenceran gas (gas dilution) atau dengan Pletismograf. Kapasitas paru-paru  (Total Lung Capacity) adalah kapasitas vital + volume residu (Siregar, 2002).
Respirasi abnormal ini mempunyai karekteristik yaitu kekuatan kecepatan ekspirasi yang lambat (FEV1/FVC lambat). Ini terjadi pada orang yang asma atatu empisemia, peningkatan voume residu dan residu fungsional kapasitas dan penurunan kapasitas vital adalah hal yang paling mudah dilihat. Pada seseorang yang mengalami penyakit ini volume parunya sama dengan orang normal. Contohnya: asma, bronchitis, dan emfisema (Odhemila, 2008). Penyakit restriktif ditandai dengan kondisi lebih nyata oleh reduksi pada kapasitas total paru. Ventilasi restriktif mungkin disebabkan kerusakan pulmonary, fibrosi pulmo (kaku abnormal, non komplikasi paru), atau karena nonpulmo deficit, mencakup kelemahan otot pernapasan, kelumpuhan, dan kelainan bentuk atau kekakuan dari dinding dada (Odhemila,2008).
Pada tes pulmonari, individu yang mengalami ventilasi restriktif memiliki penurunan kapasitas total paru, penurunan residu fungsional, dan penurunan residu pulmonal. Ketika kekuatan kapasitas vital (FVC) mungkin sangat turun, kekuatan volume ekspirasinya pada waktu satu detik dibagi dengan kekuatan kapasitas vital (FEV1/FVC) biasanya normal atau meningkat dari normal yang seharusnya mengalami penurunan karena tekanan keelastisan paru menurun (Odhemila,2008). 
Karena tekanan pleura drop memaksa paru menjadii nflamasi, kedalaman pernapasan pada orang yang mengalami restriktif berbda dibandingkan pada orang yang normal, dan meraka mengakhiri pernapasan dengan pernapasan dangkal dan cepat (Odhemila,2008).


Alat
No
Nama dan Spesifikasi Alat
Jumlah
1
Spirometer
1
2
Penjepit hidung
1
3
Printer
1
4
Daya listrik
1
5
Timbangan badan dengan ketelitian 0,1 kg untuk mengukur Berat Badan (BB)
1
6
Meteran gulung (microtoise) untuk mengukur Tinggi Badan (TB)
1

Bahan
No
Nama dan Spesifikasi Bahan
Jumlah
1
Kertas struk printer
1
2
Mounpase
1

 Prosedur kerja
1.      Mengecek kelengkapan alat
2.      Merangkai alat dan kelengkapannya
3.      Memasang tranduser atau saringan
4.      Menghidupkan power dengan menekan tombol ON
5.      Menekan tombol ID → KETIK Nomor urut
6.      Menekan tombol : ENTRY
7.      Menekan tanda atau tombol : JENIS KELAMIN/Sex : Male or Female
8.      Menekan tombol : ENTRY
9.      Mnegetik : Umur
10.  Menekan tombol : ENTRY
11.  Mengetik : Tinggi badan (TB → cm)
12.  Menekan tombol : ENTRY
13.  Mengetik : Berat badan (BB → kg)
14.  Hidung ditutup dengan penutup hidung (penjepit) supaya udara tidak melewati hidung dan memastikan tidak bocor.
15.  Sebelum dimulai pengukuran, latihan bernafas terlebih dahulu, bernafas melalui mulut sebanyak 3-4 kali, kemudian menarik nafas sampai penuh dan menghembuskan sekuat tenaga, mengulang sebanyak 3 kali.
16.  Menghidupkan FVC = bernafas penuh langsung menghembuskan sebanyak 3 kali.
17.  Menekan tombol STOP
18.  Muncul gambar grafik
19.  Printer dihidupkan (ON)
20.  Menekan tombol PRINT
21.  Mengeluarkan kertas dengan menekan tombol FEED
22.  Mematikan alat dengan menekan tombol OFF
 

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Copyright (c) 2010 Environmental Health and Powered by Blogger.